SANG PELOPOR LEMBAGA PENDIDIKAN GRATIS & BERKUALITAS



Assyekh Habib Saggaf bin Mahdi bin Assyekh Abi Bakar bin Salim, yang lebih akrab dengan panggilan “Abah” di kalangan santri Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman dan masyarakat sekitarnya adalah sosok ulama, guru dan pendidik yang penuh inspirasi, memiliki integritas keilmuan lahir dan bathin, dan pandangan modern tentang bagaimana mewujudkan masyarakat yang sejahtera, yang lepas dari belenggu kebodohan dan kemiskinan. Jauh sebelum para politisi bangsa kita menggembor-gemborkan sekolah gratis sebagai slogan kampanyenya, ulama keturunan Yaman kelahiran Dompu, Nusa Tenggara Barat ini sudah memulai gerakan pendidikan bebas biaya.
Dilahirkan dua hari menjelang hari proklamasi kemerdekaan Indonesia yaitu pada tanggal 15 Agustus 1945. Beliau menghabiskan masa mudanya dengan menuntut ilmu di Pesantren Daarul Hadits Malang.
Di Pondok Pesantren Daarul Hadits, Malang, diterima oleh sang pengasuh pesantren, Habib Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih al-Alawy. Beliau nyantri di pesantren ini dengan sangat cemerlang selama dua tahun tujuh bulan. Setelah itu beliau melanjutkan mengajar Fiqh dan Nahwu selama kurang lebih tiga belas tahun.
Setelah mengabdikan diri di Pondok Pesantren Daarul Hadits Malang, beliau berguru ke Masjid Sayyidina Abbas di Aljazair selama lima tahun dan i’tikaf di Makkah selama lima tahun. Kemudian melanjutkan pendalaman ilmu agama berturut-turut di Bahrain. Sebelum kembali ke tanah air, beliau juga pernah mengajar di beberapa negara seperti Italia, Taiwan, Singapura, Malaysia dan Brunei Daarussalam. Beliau juga sempat memperdalam ilmu tariqat di Irak.
Setelah beberapa lama di Irak, beliau memutuskan untuk kembali ke tanah air. Sang guru tariqatnya yang beraliran Syadziliyah merekomendasikan agar beliau memperdalam tariqat di Mranggen, Demak.
Setelah beberapa lama, beliau pulang ke kampung halaman dan mengamalkan ilmunya dengan mendirikan pesantren Ar Rahman yang hingga saat ini masih berdiri.
Berbekal keilmuan dan pengalaman yang beliau miliki, sesampainya di tanah air Habib Saggaf kembali mendirikan Pesantren Daarul Ulum di Surabaya yang banyak menerima murid dari Singapura, Malaysia, Brunei Daarussalam serta Afrika, sebelum akhirnya pindah ke Jakarta dan mendirikan Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman di Desa Warujaya, Parung hingga saat ini. Sosok yang senantiasa berjubah putih ini memiliki komitmen yang kuat untuk kemajuan dunia pendidikan. Cita-citanya dalam mewujudkan pendidikan gratis adalah mimpi yang menjadi kenyataan di tengah kondisi bangsa yang terpuruk akibat krisis moneter di tahun 1998. Bagi Abah, jawaban tepat atas semua kekacauan yang terjadi pada bangsa ini adalah pendidikan. Pendidikan yang baik akan melahirkan SDM yang tangguh, profesional dan berkualitas, sehingga ke depan masyarakat Indonesia akan menjadi masyarakat yang memiliki kemampuan untuk mengelola secara baik dan bertanggung jawab atas setiap potensi yang Allah karuniakan pada bangsa ini.
Seluruh hidupnya adalah pengabdian untuk dunia pendidikan. Komitmennya yang kuat terhadap pendidikan mencerminkan integritas antara ilmu dan amal. Begitulah seharusnya sosok seorang pendidik, yang mengamalkan betul apa yang pernah disabdakan oleh Rasulullah, “khoiru man yamsyi fauqal ardli al mualim”, sebaik-baik orang yang berjalan di muka bumi ini adalah guru. Menurut Abah kata “mualim” memiliki makna yang lebih luas dari guru yaitu pendidik, karena seorang pendidik tidak hanya bertanggung jawab pada pengembangan intelektualitas muridnya namun juga bertanggung jawab pada perkembangan seluruh aspek kehidupan muridnya.
Di kalangan santri Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman, Abah dikenal sebagai sosok yang tegas dalam menerapkan kedisiplinan. Baginya, tugas santri hanyalah belajar dan belajar, tidak perlu memikirkan biaya pendidikan, makan, listrik, tempat tinggal dan lain sebagainya, semuanya telah difasilitasi oleh Pesantren, tidak ada uang sekolah, uang buku, uang makan, uang asrama ataupun lainnya, semua kebutuhan pokok yang diperlukan santri sudah disiapkan oleh pesantren. Sungguh merupakan model pendidikan yang mensejahterakan, model pendidikan masa depan untuk bangsa, semua itu lahir dari sentuhan emas sosok kharismatik yang betul-betul menjiwai pendidikan.
Menurutnya, seorang manager pendidikan harus tahu betul apa yang dibutuhkan dalam penyelenggaraan pendidikan. Bangsa kita masih lemah dalam mengatur dan melaksanakan pendidikan, padahal kalau mau mengacu pada al-Qur’an dan meneladani ajaran Rasulullah Saw, maka semuanya akan berjalan dengan baik. Berdasarkan keilmuan dan pengalaman serta pengamatan Abah yang memiliki kecintaan yang sangat tinggi terhadap al-Qur’an, perpaduaan antara model pendidikan dalam negeri dan model pendidikan luar negeri, antara keilmuan umum dan keilmuan agama yang saling melengkapi saat ini diterapkan di Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman. Selain itu, sarana dan prasarana pendukungpun dilengkapi sedemikian rupa, mulai dari ruang kelas laboratorium, dan program-program pengembangan ekstra dan intra kurikuler yang lengkap, perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan harus dilakukan secara menyeluruh dalam dunia pendidikan. Sebagai sistem, pendidikan harus diselenggarakan secara utuh agar tidak terjadi kesenjangan yang bisa mengabaikan tujuan dan fungsi pendidikan.
Hingga saat ini, walau melalui media video ceramahnya, setiap pagi ba’da subuh, Abah memberikan pengajian umum kepada seluruh santri. Dengan kepandaiannya pula dalam menguasai Qiraah Sab’ah (bacaan al-Qur’an dengan riwayat tujuh imam, Red), beliau selalu dinantikan oleh para jamaahnya di Singapura.
Sementara Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman yang menekankan kedisiplinan, meningkatkan kekuatan pribadi dengan ilmu agama dan umum serta life skills berbasis kompetensi, pesantren ini juga memadukan sistem madrasah dan sekolah umum serta pengajian kitab-kitab klasik. Saat ini, Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman semakin pesat berkembang dan sudah memiliki unit-unit usaha mandiri yang bisa mencukupi kebutuhan warga pesantren, seperti pabrik roti, produksi air minum hexagonal, peternakan dan pertanian, paving blok, pabrik tahu tempe, percetakan dan studio dan beberapa unit usaha lainnya. Tak ada kata berhenti dan tak ada kata menyerah dengan ketaqwaan kepada Allah dan kepasrahan diri sepenuhnya segala ikhtiar terus dilakukan untuk mewujudkan cita-citanya dalam membangun dunia pendidikan yang baik untuk agama dan bangsa ini. Targetnya dari jumlah santri yang ada saat ini diharapkan ke depan bisa mencapai 40.000 santri. Karena Allah memilih satu orang di setiap 40.000 orang sebagai wali majelis, yaitu orang yang dikasihi oleh Allah dan dikabulkan doa-doanya.
Tepat pada hari Jum’at, 12 November 2010 beliau pulang kerahmatullah, meninggalkan belasan ribu santrinya. Dan estafet kepemimpinan atau tugas besarnya dilanjutkan oleh istri tercintanya, Umi Waheeda binti Abdurrahman, kelahiran Singapura, 14 Januari 1968.
Pondok Pesantren Nurul Iman harus tetap gratis sampai hari kiamat.Amanah singkat namun begitu berat itu terus diembannya dengan semangat yang tak pernah mati. Dialah sosok single parent untuk 7 anak dan ribuan santrinya, yang demikian mencintai ilmu. Menurutnya, manusia menjadi mulya karena iman dan ilmu. Derajat seseorang diangkat karena beriman dan berilmu. Ke depan Al-Ashriyyah Nurul Iman akan tetap jaya. Semoga Allah mewujudkan setiap impian dan cita-citanya dan memberikan kepada kita semua keberkahan dunia dan akhirat.

Share on Google Plus

About Noktah Kita

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.